Top 7 Out-of-Work Managers Right Now » EagleBet

EagleBet

7 Manajer Tidak Bekerja Teratas Saat Ini

Ruang istirahat bisa menjadi tempat yang kejam, bahkan dengan manajer sepak bola terbaik pun seringkali hanya beberapa penampilan buruk yang akan dipecat.

Ini mungkin membantu menjelaskan mengapa banyak manajer sepak bola terbaik sering mengambil istirahat pertengahan musim sementara pelatih lain bekerja keras di pinggir lapangan.

Musim 2022/23 tidak terkecuali dengan tren tersebut. Lebih dari beberapa manajer sepakbola terbaik di dunia saat ini sedang menganggur dan sedang menunggu pesan dari ketua.

Berikut adalah 7 manajer out-of-work teratas saat ini.

7.Luis Enrique

Luis Enrique

Menyusul pengunduran dirinya sebagai manajer Spanyol setelah tersingkir dari Piala Dunia, Luis Enrique muncul di radar klub-klub elit.

La Roja menjalani kampanye yang buruk di Qatar dan dikalahkan di babak 16 besar oleh Maroko, dengan Enrique mengakui bahwa dia sekarang sedang mencari tantangan baru di mana dia akan diberikan lebih banyak waktu untuk mengimplementasikan rencananya.

Setelah memenangkan Liga Champions dan dua gelar La Liga sebelum meninggalkan Nou Camp pada 2017, Enrique menjalani masa jabatan tiga tahun yang sangat sukses sebagai manajer Barcelona sebelum beralih ke manajemen internasional.

Dia membimbing Catalan meraih treble kontinental pada musim 2014-15 dan merupakan taruhan yang aman untuk memimpin pembangkit tenaga listrik Eropa – dan dikatakan masuk dalam daftar pendek Atletico Madrid.

6. Villa-Boas lainnya

Villas-Boas lainnya

Dapat dikatakan bahwa Andre Villas-Boas, salah satu pelatih sepak bola terbaik sepanjang masa, masih berusaha membangun kembali citranya setelah dua tugas yang mengecewakan di Chelsea dan Tottenham, melakukan perjalanan ke Rusia dan China untuk menghindari sorotan tajam. dari lima liga top Eropa sebelum kembali ke Marseille pada 2019.

Masa jabatannya sebagai manajer OM berakhir dengan sengit karena ketidaksepakatan di luar lapangan, tetapi Les Phoceens adalah mesin yang sangat diminyaki dengan baik di lapangan. Pelatih Portugal yang terpolarisasi membawa mereka ke Liga Champions untuk pertama kalinya dalam enam tahun dan mengakhiri penantian sembilan tahun klub untuk kemenangan Le Classique atas rival PSG. Jorge Sampaoli akhirnya akan menggantikannya.

Pemain berusia 45 tahun itu mengincar pekerjaan internasional, dengan Portugal menjadi pilihan yang layak, sebelum Piala Dunia 2026 sebelum ia mempertimbangkan pensiun dini dari manajer.

5. Rafael Benitez

Rafael Benitez

Benitez memiliki lebih dari tiga dekade keahlian mengelola dan daftar panjang prestasi.

Pada awal 2000-an, dia memenangkan dua kejuaraan liga bersama Valencia di Spanyol. Pada tahun 2005, dia mendalangi “Keajaiban di Istanbul”, di mana Liverpool mengatasi defisit tiga gol untuk mengalahkan AC Milan dan memenangkan Liga Champions.

Dia kemudian menikmati lebih banyak kesuksesan di Italia bersama Napoli, dan dia memenangkan Liga Europa bersama Chelsea pada 2013.

Pekerjaan terakhirnya di Everton adalah bencana, karena dia gagal memenangkan hati para pendukung karena hubungannya dengan Liverpool, dan hasilnya dengan cepat memburuk. Dia telah menganggur selama delapan bulan sejak dipecat oleh The Toffees pada Januari.

Rafael Benitez

Beberapa manajer, termasuk yang dianggap sebagai pelatih sepak bola terbaik sepanjang masa, memiliki kedalaman pengalaman yang dia miliki dalam sepak bola. Karena itu, ia berpotensi untuk kembali secara mengejutkan ke sepak bola Liga Premier bersama Nottingham Forest yang baru dipromosikan.

4.Marcello Bielsa

Marcelo Bielsa

Dalam peran terakhirnya, Bielsa memimpin Leeds keluar dari Championship dan masuk ke Liga Premier, di mana tim West Yorkshire finis kesembilan pada 2020–21.

Awal yang buruk di musim lalu dan serangkaian cedera pemain penting menyebabkan pemecatan pemain Argentina itu dari jabatan yang memberinya masa jabatan terlama sebagai manajer klub.

Bielsa, yang kini berusia 67 tahun, berbicara dengan Bournemouth tentang kembali ke Liga Inggris awal tahun ini. Dia juga disebut-sebut sebagai calon pengganti Frank Lampard seandainya manajer Everton itu dipecat.

Pilihan lainnya adalah mantan manajer Argentina dan Cile itu kembali ke kancah internasional, dengan Uruguay dikabarkan mempertimbangkannya sebagai pengganti Diego Alonso.

3.Mauricio Pochettino

Mauricio Pochettino

Mauricio Pochettino adalah manajer sepakbola terbaik lainnya yang disebut-sebut sebagai alternatif potensial untuk Southgate.

Dengan Harry Kane yang mengalami kekecewaan karena gagal mengeksekusi penalti krusial saat Inggris kalah 2-1 di perempat final Piala Dunia dari Prancis, mantan manajer Spurs dianggap sebagai pengganti yang ideal jika Southgate pergi, tetapi Southgate memutuskan untuk tetap menjadi bos Inggris, dengan keputusan tersebut disambut baik oleh manajer Kota Harrogate Simon Weaver.

Tottenham melaju menjadi empat besar reguler di Liga Premier dan mencapai final Liga Champions di bawah Pochettino.

Namun, pemain Argentina itu dikritik karena gagal meraih trofi bersama tim London Utara. Satu-satunya kemenangan Ligue 1 dan kesuksesan Coupe de France dianggap mengecewakan selama waktunya di PSG sebelum digulingkan musim panas lalu.

Pochettino, dikabarkan ‘terbuka’ untuk pekerjaan Inggris saat ia mempertimbangkan langkah selanjutnya, memiliki reputasi untuk bermain sepak bola yang menarik, berani dan menciptakan hubungan yang hebat dengan para pemainnya.

Mauricio Pochettino

2.Thomas Tuchel

Thomas Tuchel

Mengingat apa yang dicapai Tuchel di Stamford Bridge dalam waktu yang sangat singkat, dia akan mengharapkan gelar “manajer sepakbola terbaik”. Tapi itu mengejutkan ketika Chelsea melepaskannya awal bulan ini.

Dalam waktu empat bulan setelah mengambil alih tahun lalu, pemain Jerman itu telah memenangkan Liga Champions, Piala Super, dan Piala Dunia Klub bersama The Blues.

Chelsea kemudian kalah adu penalti dari Liverpool di Piala Carabao dan Piala FA, finis ketiga di liga musim lalu, tetapi pemilik baru klub memilih untuk memecatnya hanya beberapa minggu memasuki musim baru.

Tuchel, yang masih berusia 49 tahun, memiliki resume yang mengesankan, setelah memenangkan liga dua kali, beberapa piala bersama PSG, dan Piala Jerman bersama Borussia Dortmund.

Dia peringkat dengan manajer sepak bola terbaik di dunia dan tampaknya menjamin trofi kemanapun dia pergi. Bisakah dia memimpin Jerman sebagai langkah selanjutnya? Dia pasti akan tertarik jika ada kesempatan. Artinya, menurut kontributor BILD Christian Falk, yang men-tweet sebagai berikut:

Thomas Tuchel

1. Zinedine Zidane

Zinedine Zidane

Zizou melengkapi daftar 7 manajer yang tidak bekerja saat ini. Zinedine Zidane, yang diperkirakan akan memimpin Prancis sebagai manajer berikutnya, juga dikabarkan tertarik dengan posisi internasional.

Sebelum Piala Dunia ini, Les Bleus berada dalam kondisi yang memprihatinkan, dan ada banyak diskusi tentang Zidane menggantikan rekan setim lamanya Didier Deschamps sebagai pelatih.

Empat tahun setelah memenangkan Piala Dunia di Rusia, Deschamps telah membawa negaranya kembali ke final. Sekarang terserah Deschamps untuk memutuskan apakah akan tetap sebagai pelatih nasional atau tidak.

Ini mungkin menempatkan Zidane dalam limbo, dengan tidak adanya kecocokan alami di level klub yang tampaknya tersedia dalam waktu dekat.

Zidane tetap menganggur sejak dia hengkang dari Real Madrid pada 2021. Dengan dua gelar La Liga dan 3 Liga Champions, tampaknya Zidane akan menjadi manajer tim nasional Prancis berikutnya, menurut laporan.

Hanya headline terbaik dari EagleBet

Ingin lebih banyak berita utama yang mengejutkan seperti ini dan banyak kompetisi olahraga lainnya? Nantikan prediksi taruhan EagleBet.

Author: Keith Brown